8D7N
Duration
Dekai, Papua
Location
Please check schedule
Dates

Suku Korowai Papua

 

Tour Suku Korowai Papua

Suku Korowai Papua adalah suku yang baru ditemukan keberadaannya sekitar 35 tahun lalu di pedalaman Papua. Berpopulasi sekitar 3000 orang. Suku terasing ini hidup di rumah pohon yang disebut Rumah Tinggi. Beberapa rumah bahkan bisa mencapai ketinggian 50 meter dari permukaan tanah. Suku Korowai Papua adalah salah satu di daratan Papua yang tidak menggunakan koteka.

Suku Korowai Papua menempati kawasan hutan sekitar 150 kilometer dari Laut Arafura. Mereka adalah pemburu-pengumpul yang memiliki keterampilan bertahan hidup. Sampai sekitar 1975, Korowai hampir tidak mempunyai kontak dengan dunia luar. Mereka hanya mengenal diantara mereka saja.

Tinggal di kampung atau pemukiman kecil yang dibuat pemerintah, adalah fenomena yang relatif baru di kalangan Korowai. Mereka membangun rumah yang dibagi menjadi dua atau tiga kamar persegi panjang dengan tempat api di setiap kamar. Pria dan wanita tinggal terpisah. Pada tahun 1992, ketika desa Yaniruma diresmikan pemerintah Boven Digoel, tim pembuat film dokumenter sudah bisa mengunjungi Korowai di pemukiman mereka.

Suku Korowai Papua sebagian besar masih mandiri. Mereka menghasilkan kapak dari batu, membuat garam dan banyak lainnya. Uang pertama yang dikenalkan berasal dari misionaris. Mereka juga membantu perintis gereja dan dibayar rupiah. Dengan uang ini, mereka bisa membeli barang di toko lokal seperti garam, pakaian, dan pisau cukur. Sejak 1990, Korowai telah terlibat dalam proyek-proyek kehutanan perusahaan asing. Mereka dipekerjakan sebagai pemandu wisata dan pengemudi perahu.

Untuk membangun sebuah rumah, dipilih pohon besar kokoh sebagai tiang utama. Lantainya terbuat dari cabang. Kulit pohon sagu digunakan untuk membuat dinding. Atapnya dari daun hutan. Untuk merangkai rumah, dipilih tali rotan yang kuat. Untuk menjangkau rumah, disusun tangga panjang menjulai ke bawah. Sebelum menempati rumah itu, mereka akan melakukan ritual malam mengusir roh jahat.

Baca juga tentang Festival Lembah Baliem Wamena

Setiap keluarga memiliki kebun sagu. Mereka juga mengumpulkan sayuran hijau, dan buah-buahan yang semuanya tumbuh di hutan. Babi dan anjing adalah satu-satunya hewan peliharaan. Babi memiliki nilai sosial dan hanya dibunuh saat ritual dan di acara-acara khusus. Anjing digunakan untuk berburu. Untuk memancing, mereka menggunakan busur dan panah. Di masa lalu, buaya juga ditangkap untuk dimakan.

Suku Korowai Papua sangat patuh pada adat. Mereka mengenal pesta sagu. Ritual ini dilakukan setiap terjadi kelahiran, perkawinan dan kematian. Pada momen seperti itu, barang-barang bernilai sosial seperti babi, gigi anjing, dan kerang, disajikan kepada kelompok yang menyelenggarakan ritual. Kelompok yang menerima, wajib membalas pada pesta berikutnya.

Didalam keluarga, orang tua mengajar anak-anak segala aturan dan hal tabu. Seorang gadis muda akan aktif terlibat dalam semua peran ketika dinilai cukup umur. Setelah menikah, gadis dianggap sebagai wanita dewasa. Sementara, anak laki-laki belajar tentang cara berburu dan membuat rumah semenjak usia 15 tahun. Selama periode ini, para bocah diajarkan juga pengetahuan khusus, asal usul kehidupan dan cara bertahan hidup.

Keluarga Korowai sangat menyadari hal baik dan jahat. Mereka juga harus mengetahui tentang keseimbangan alam, kesehatan, seksualitas dan pengetahuan dunia roh. Korowai percaya bahwa alam semesta dipenuhi dengan makhluk spiritual yang berbahaya. Roh-roh nenek moyang memainkan peran khusus. Beberapa wanita tua, yang dikatakan memiliki pengetahuan spiritualitas, dianggap sebagai tokoh.

1

HARI 1 : JAYAPURA - DEKAI (L,D)

Setibanya di bandara Jayapura di pagi hari daripada bertemu dengan pemandu wisata dan periksa ke Trigana counter untuk terbang dengan Trigana udara sekitar 55 menit. Terbang melewati tebing gunung vertikal dan kabut berpakaian lembah, Anda akan memahami mengapa tempat tetap terisolasi selama berabad-abad! Setelah melewati adat istiadat setempat – ada pembatasan alkohol dalam Dekai. Dekai adalah sebuah desa baru yang dikembangkan untuk sebuah kota ukuran kecil, setelah kebijakan otonomi diri baru-baru ini di Papua beberapa tahun yang lalu. Jalan, bandara, dan kantor pemerintah dll mulai membangun. Kedatangan di Dekai, kemudian check in ke hotel kecil di Dekai. Kota ini terletak di ketinggian lebih rendah dari Wamena. Dekai adalah rumah dari suku Manimo ini suku yang cukup membudayakan sekarang. Makan siang dan makan malam akan melayani di hotel sederhana, buku Anda akan mengatur motorize untuk tur hari berikutnya. Anda mungkin berjalan-jalan di Dekai untuk melihat aktivitas warga pribumi.
2

HARI 2 : DEKAI - LOPON - BRAZA RIVER - MUARA SIRETZ (B,L,D)

SSetelah sarapan pagi di hotel, transfer dengan sepeda motor ke pelabuhan tradisional kecil di desa Lopon sekitar 1 jam dari perjalanan kasar sepanjang jalan tak beraspal. Dari Lopon kami akan berlayar ke selatan dari Braza sungai salah satu sungai terbesar yang mengalir ke selatan bergabung sungai lainnya ke wilayah Asmat. Semua cara Anda akan melihat hutan lebat, damai sekitarnya, kadang-kadang menemukan yang lain lewat dengan kapal. Dalam perjalanan kita dapat berhenti di desa-desa kecil yang milik suku Citak Mitak. Suku ini membangun rumah di tepi sungai membuat bentuk kayu, dengan atap rumput. Pada tahun 1980 Kaum masih telanjang masa lalu, namun pembukaan akses ke desa mereka telah mengubah cara mereka pakaian. Sekarang mereka memakai celana pendek, tapi kebanyakan tidak memakai baju. Ada 2 atau 3 desa kecil, sebagian besar dari mereka masih bekerja sebagai makanan berkumpul seperti memancing dan berburu binatang. Kami akan tiba di Muara Siretz di sekitar 7 jam berlayar hilir. Makan malam dan bermalam di desa kami akan mendirikan tenda untuk menghindari serangga dan nyamuk.
3

HARI 3 : MUARA SIRETZ - MABUL - KOROWAI HAMLET (B,L,D)

Muara Siretz adalah desa terbesar dari suku Citak Mitak. Ada sekitar 150 rumah panggung. Sekitar 400 orang yang tinggal di desa ini. Sedikit berbeda dari penduduk setempat di desa kami mengunjungi di jalan mereka memiliki pakaian modern yang lebih sedikit. Ada juga gereja kecil dan sekolah. Jadi beberapa anak sudah pergi ke sekolah. Setelah sarapan di rumah lokal, kami berlayar ke desa Mabul desa milik Suku Korowai. Kita perlu 4 jam berlayar hari ini, itu pertemuan pertama kami dengan Suku Korowai. Kami tinggal di rumah lokal di sini, sementara panduan Anda mengatur porter lokal dengan kepala daerah. Anda mungkin menjelajahi desa kecil bebas. Penduduk asli di sini bekerja sebagai pemburu dan petani. Bersama-sama dengan kuli, kami berjalan ke batu domain Korowai. Batu Korowai jauh tertutup untuk umum dibandingkan dengan Korowai luar. Berbeda dengan Korowai luar, mereka tinggal jauh di hutan hidup nomaden, daun masih memakai untuk menutupi penis mereka (laki-laki) dan rumput atau kulit pohon untuk perempuan. Kami memiliki hari yang sangat fleksibel untuk panjang hari berjalan-jalan di domain mereka. Setelah kami mencapai desa mereka, itu tidak berarti bahwa kita diperbolehkan untuk masuk, hadiah harus diberikan untuk kepala. Jika mereka mengambil hadiah kami, itu berarti bahwa kita bisa masuk dusun mereka. Setelah kami sampai di sana, Anda akan kembali ke abad tahun yang lalu. Karena tidak ada peralatan modern, tidak ada listrik, tidak ada kain kain, dll. Makan malam dan bermalam di rumah lokal (Kami mendirikan tenda)
4-5

HARI 4 - 5 : KOROWAI (B,L,D)

Kami menghabiskan beberapa hari di rumah mereka. Mengamati kehidupan sehari-hari mereka, jika mereka memungkinkan kita itu baik untuk kesempatan bergabung dengan mereka di tempat kerja untuk berburu, atau panen sagu. Hampir sama dengan Korowai luar. Tanah batu Korowai terletak di dataran rendah dengan medan berlumpur, rawa, hutan perawan, sungai-sungai kecil, hutan sagu. Sagu adalah utama makanan pokok mereka, tetapi mereka juga melakukan penangkapan ikan di sungai, atau hewan seperti kuskus atau burung atau babi hutan, ular, katak, sagu hangat dll sebagai suplemen. Di samping itu, mereka juga mengambil hasil hutan lainnya seperti buah dan tunas. Kami memiliki kesempatan untuk tinggal di rumah pohon mereka.
6

HARI 6 : HAMLET - MUARA SIRETZ - BRAZA RIVER - LOPON - DEKAI (B,L,D)

Setelah sarapan, trekking kembali dengan semua tim kami untuk Mabul. Setibanya di Mabul menangkap Motorize Boat untuk berlayar, kami menghabiskan hari penuh berlayar ke hulu untuk Lopon pelabuhan. Kemudian dari Lopon kita berkendara dengan Pick Up atau truk kembali ke Dekai. Kedatangan di Dekai sore hari. Kami kembali ke membudayakan lagi. Anda akan memiliki sisa lebih baik dari hari-hari sebelumnya dengan orang-orang Korowai. Makan malam dan bermalam di hotel
7

HARI 7 : DEKAI - JAYAPURA (B,L,D)

terbang kembali ke Wamena, ada 6 kali seminggu penerbangan reguler dari Dekai – Wamena. Kita harus berada di bandara Dekai di pagi setelah terbang 30 menit penerbangan akan membawa kembali kita untuk peradaban nyata Jayapura. Setibanya di bandara Sentani Jayapura kita transfer ke Grand Allison hotel untuk makan malam dan menginap semalam.
8

HARI 8 : JAYAPURA - END (B)

Setelah sarapan di hotel, transfer ke bandara dan tour selesai
MINIMUM DEPARTURE5 Person
DEPARTURE TIMEBandara Jayapura (DJJ) 07.00 GMT+9
RETURN TIMEBandara Jayapura (DJJ) 11.00 GMT+9
THINGS TO BRINGTopi, sepatu, sandal, kacamata, sunblock, obat-obatan pribadi, kamera dan perlengkapannya, power bank, kaos, Tas (Bodypack/daypack/backpack)
INCLUDED
Tiket pesawat Jayapura-Dekai-Jayapura
Akomodasi 2 malam di Dekai
Akomodasi 1 malam di Jayapura
Biaya semua aktivitas di dalam program
Upacara Adat Suku Korowai & Suku Yali
Semua transportasi darat
Guide berpengalaman
Porter dan Jungle Chef
Boat di Korowai
Donasi / Tiket masuk
NOT INCLUDED
Tiket pesawat ke/dari Jayapura
Pengeluaran pribadi
Kelebihan bagasi
Asuransi perjalanan
Tips guide
Suku Korowai Papua
Suku Korowai_PANORAMA
Rumah suku korowai
Suku korowai Papua

Tour Reviews

There are no reviews yet.

Leave a Review

Rating